Rebut Senjata Tentara, Seorang Pria Ditembak Mati di Bandara

363
BANDARA Orly di Paris. FOTO: DETIK.COM

SultengTerkini.Com, PARIS– Aparat keamanan di Bandara Orly, Paris, Prancis menembak mati seorang pria yang merebut senjata api dari seorang tentara. Tak ada orang lain yang terluka dalam insiden itu.
“Seorang pria mengambil senjata dari seorang tentara, lalu bersembunyi di sebuah toko di bandara sebelum ditembak mati oleh aparat keamanan,” ujar Juru bicara Kementerian Dalam Negeri Prancis Pierre-Henry Brandet seperti dikutip kantor berita AFP, Sabtu (18/3/2017).
Belum diketahui identitas pria yang ditembak mati tersebut. Juru bicara tersebut mengatakan, tak ada orang lain yang terluka dalam insiden tersebut.
Seorang saksi mata mengatakan, bandara tersebut dikosongkan menyusul penembakan yang terjadi pada Sabtu sekitar pukul 08.30 waktu setempat itu.
“Kami sedang mengantre untuk check in untuk penerbangan Tel Aviv ketika kami mendengar tiga atau empat tembakan,” ujar saksi mata Franck Lecam (54). “Seluruh bandara telah dikosongkan,” imbuhnya. “Kami semua sekarang di luar bandara, sekitar 200 meter dari pintu masuk,” kata Lecam.
“Ada polisi, petugas emergensi dan tentara-tentara di mana-mana di semua arah. Seorang petugas keamanan mengatakan pada kami bahwa itu terjadi di dekat gerbang 37-38 tempat penerbangan-penerbangan Turkish Airlines dijadwalkan,” tandas Lecam.
NYARIS 3 RIBU ORANG DIEVAKUASI
Aparat keamanan di Bandara Orly, Paris, Prancis menembak mati seorang pria yang merebut senjata api dari seorang tentara. Nyaris 3 ribu orang dievakuasi dari bandara tersebut dalam insiden itu.
Juru bicara Kementerian Dalam Negeri Prancis Pierre-Henry Brandet mengatakan, dua terminal yang ada di bandara tersebut ditutup usai penembakan pada Sabtu sekitar pukul 08.30 waktu setempat. Dikatakannya, hampir 3 ribu orang telah dievakuasi, hanya dari terminal selatan saja, dan mereka yang berada di terminal lainnya telah “diamankan.”
Dikatakannya tak ada orang lain yang terluka dalam insiden di bandara terbesar kedua di Paris itu. Disebutkan Brandet, operasi pengamanan tengah berlangsung untuk memastikan apakah pria yang tewas tersebut membawa bahan peledak. Belum diketahui identitas pria yang ditembak mati tersebut.
Atas kejadian ini, seluruh penerbangan dari dan ke Bandara Orly telah ditunda. Insiden ini terjadi di saat Prancis tengah bersiaga menjelang pemilihan presiden yang akan digelar dalam waktu dekat.
Prancis saat ini masih dalam keadaan darurat menyusul serangkaian serangan teror, termasuk pembantaian di Paris pada November 2015 dan serangan truk maut di Nice pada Juli 2016. Kemudian pada pertengahan Februari lalu, seorang warga Mesir melakukan serangan golok di museum Louvre di Paris. (sumber: detik.com)

Silakan komentar disini...