Memahami Ancaman Gempa, Tsunami, dan Likuefaksi Sulteng Melalui Seminar di Palu

120
WhatsApp Image 2018-11-07 at 22.06.09
SEMINAR bertajuk “Gempa Bumi, Tsunami, Likuefaksi Sulawesi Tengah: Sebuah Pelajaran bagi Mitigasi Bencana”, di salah satu hotel Jalan Tanjung Satu, Kecamatan Palu Selatan, Kota Palu, Rabu (7/11/2018). FOTO: ICHAL

SultengTerkini.Com, PALU– Menyadari potensi bencana gerak aktif sesar Palu-Koro, Disaster Management Institute of Indonesia (DMII) mengajak masyarakat Indonesia, khususnya warga Kota Palu memahami ancaman bencana.

Melalui seminar bertajuk “Gempa Bumi, Tsunami, Likuefaksi Sulawesi Tengah: Sebuah Pelajaran bagi Mitigasi Bencana”, pada Rabu (7/11) di salah satu hotel Jalan Tanjung Satu, Kecamatan Palu Selatan, DMII bersama sejumlah pakar berupaya menyampaikan kajian terkait gempa yang terjadi di Palu pada Jumat, 28 September 2018 lalu.

Dibuka langsung oleh Presiden Aksi Cepat Tanggap (ACT) Ahyudin, seminar itu dihadiri sejumlah akademisi, relawan kemanusiaan, maupun masyarakat umum.

Narasumber pun dihadirkan dari berbagai bidang, yaitu Abdullah (Dosen dan Peneliti Sesar Palu Koro dari Universitas Tadulako), Daryono (Kepala Bidang Informasi Gempa Bumi dan Peringatan Dini Tsunami BMKG), Ginda Hasibuan (Kepala Sub Bidang Evaluasi Geologi Teknik, Pusat Air Tanah dan Geologi Tata Lingkungan Badan Geologi), dan Sridewanto Edi Pinuji (Kepala Seksi Pengkajian Risiko, Kedeputian Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan BNPB).

Dalam sambutan pembukaaannya. Ahyudin mengajak segenap warga Palu untuk bersyukur dan memaknai bencana yang terjadi dengan pikiran positif.

“Salah satu hikmah dari terjadinya bencana adalah Palu sangat mendunia. Kita harus berpikir hal-hal positif. Hakekatnya, bencana takdir. Takdir dari yang Mahabaik, maka kebaikan yang terjadi,” tutur Ahyudin.

Ia juga menegaskan, bencana menjadikan seluruh pihak untuk lebih mawas. Menurut Ahyudin, kerugian besar pada bencana alam bukanlah terletak dari banyak materi yang berkurang, melainkan banyaknya korban jiwa.

“Korban 2.000 orang jangan dianggap kecil. Tidak ada yang lebih berharga dari nyawa manusia,” paparnya. Sebab itu, ia mengajak seluruh masyarakat untuk tanggap bencana hingga tidak akan ada lagi korban nyawa.

Ia pun berharap pihak akademisi dan universitas di Palu untuk membuka studi Manajemen Bencana.

Hadir pula Gubernur Sulawesi Tengah  Longki Djanggola sebagai keynote speaker.

Ia mengapresiasi kinerja lembaga kemanusiaan, khususnya ACT dalam menyediakan kajian akademis.

“Saya sangat mengapresiasi tentunya. Hasil dari kajian ini sebagian adalah bagian masukan dari kami Pemerintah Provinsi Sulteng sebagai revisi tata ruang,” katanya.

Ia pun berharap kolaborasi pemerintah dan ACT mampu mencapai solusi atas bencana yang terjadi di wilayahnya.

“Kita sudah menuju ke pemulihan. Adanya dukungan ACT dan relawan-relawan lain membuat lebih cepat proses pemulihan itu. Kami selaku pemerintah tetap tegas dengan strategi-strategi yang tekah kita tetapkan,” ungkap Longki Djanggola.

Pemerintah Sulteng pun berharap, target-target pemulihan yang telah direncanakan lekas tebantu dengan adanya sejumlah organisasi kemanusiaan, misalnya target pemulihan air bersih dan hunian bagi masyarakat.

Seminar tersebut turut dihadiri perwakilan Walikota Palu Kepala Pelaksana BPBD Kota Palu, Danrem 132 Tadulako diwakili oleh Kasrem Letkol Inf Sihotang, Bupati Donggala Kasman Lassa, Bupati Sigi Mohammad Irwan Lapata, Senior Vice President ACT Syuhelmaidi Syukur, Vice President ACT Ibnu Khajar, Vice President ACT Iqbal Setyarso dan Kepala Cabang ACT Sulteng Nani Nurmarjani Loulembah. CAL

Silakan komentar disini...